Belajar Bahasa Turki

1 Oktober 2016 (12.21-12.43)

Akhirnya aku punya kegiatan juga di Bandung. Semalam aku mendapatkan info dari temanku yang tergabung di WTC (Writing Club) untuk mengikuti klub belajar Bahasa Turki, yippie. Tempat kursusnya juga tidak jauh dari kossan. Ada di Masjid Salman ITB. Hmh, gak pernah kepikiran sih buat belajar bahasa yang satu ini. Cuma yang aku tahu, biasanya suka ada paket jalan-jalan ke Turki kalau umrah. Lihat foto orang yang abis jalan-jalan dari Turki, mewah banget yah. Selain itu aku pernah dikasih baklava sama kerudung khas Turki, udah itu aja.

Dulu waktu di Jakarta aku adalah seorang guru TK dan SD di dua sekolah yang berbeda. Intinya aku guru gituh. Pernah ngajar di bimbel dan privat juga.Pertama kali pindah ke Bandung, aku kirim lamaran ke beberapa sekolah. Dari lima sekolah yang aku masukin lamarannya, tiga sekolah memanggilku untuk interview dan micro teaching. Mungkin belum rejekiku yah, gak ada sekolah yang menerimaku. Dua dari sekolah yang meng interview ku sudah menyerah begitu melihat gajiku disekolah yang lama.  Sementara satu sekolah yang lain tidak menerimaku karena tidak sesuai dengan standar sekolah tersebut.

Tinggal di Bandung selama 3 bulan menjadi Nyonya Wijaya tanpa kegiatan diluar rumah, agak membosankan. Setiap hari mengerjakan pekerjaan rumah, alias beberes rumah, dan puas seharian menonton Televisi, hampir nonstop. Jadi Nyonya Wijaya itu sebenarnya menyenangkan, karena suamiku gak kasih beban berat, cuma beresin kamar sama masak. Kadang masak nasi aja, lauknya beli di warung nasi Padang langganan.

P_20161020_121710[1].jpg

10 ribu aja, luar biasa kerjasama suamiku sama tukang nasi padangnya, haha!

Cuci baju dan setrika urusannya tukang laundry. Baik kan suami aku. Tapi, dasar akunya yang emang MAGER –males gerak, jadi kegiatan beberes dan masaknya suka di ntar-ntar. Kalo dilihat mungkin banyakan nonton TV nya deh. Mandi aja cuma satu kali sehari. sssttttt doi gak tahu. Abis Bandung dingin banget, udah gitu aku kan ngerem aja di kamar, gak kemana-mana, jadi gak bakalan keringetan kan? hehehe.

Beberapa bulan berlalu mulai terbiasa deh  jadi ibu rumah tangga, tapi tetep boring karena gak punya kegiatan rutin. Alhamdulillah mba Nina teman di group Writing Club, ngajakin aku buat ikutan kursus belajar bahasa Turki. Dia handal banget, bahkan beberapa hari atau bulan lagi  yah, dia akan menikah dengan pria  kebangsaan Turki. Keren….kan, kalau aku mengisi kekosongan aja deh, soalnya lumayan tuh, bayar 10 ribu untuk uang pendaftaran  dan 60 ribu untuk belajar bahasa Turki selama setahun. Murah gila, sayang dilewatkan. Deket sama tempat kos lagi di masjid ITB.

Wah…. kebiasaan telat aku kumat deh, acara jam 13.00 WIB, aku belum ngapa-ngapain nih, duh beberes rumah juga belum selesai. Beres-beres rumah dulu gak yah? hmh nge blognya udahan dulu deh, nanti dilanjut cerita serunya. Aku mau share tentang belajar bahasa Turki sama jalan-jalan aku di taste market bareng suami yah….. mmuach.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s