paLuGAda…(Apa Lu cari Gw Ada)

22-10-2016 (yirmi iki -Ekim- iki bin on altI)

Palugada, sebutan ini udah nempel di aku sejak SMA. Gak banget yah, hehhe, tapi tergantung lihatnya dari segi positif atau negatifnya sih.

Sebutan Palugada ini biasanya disematkan sama orang yang hobi jualan. Apapun dibisnisin. Hmh…. mirip-mirip kaya warga Cina deh, hehe.

Positifnya kalo kita lagi males nyari sesuatu tinggal nanya sama orang yang berpredikat palugada, voila you can get what you want.

Pertama kali suka jualan itu kalo gak salah   kelas dua SMA. Aku mulai jualin brownies buatan tanteku di kantin sekolah. Setiap pulang sekolah, ibu kantin yang aku titipin nyamperin aku ke kelas untuk setor, atau aku yang ke kantin. Biasanya kalo aku lupa bu kantin (yang aku lupa namanya) nitip sama temenku supaya aku ke kantin ambil hasil penjualan brownies (hehe, gaya deh).

Pernah suatu hari, ada kakak kelas yang mirip sama aku, namanya kak Anggi, dia udah bingung kenapa dipanggil-panggil bu kantin, dikasih duit pula. Ternyata bu Kantin nyangka Kak Anggi itu, aku. Untungnya Kak Anggi baik, jadi dia gak ambil uangnya dan langsung samperin aku di kelas, hehehe.

Kuliah, alhamdulillah keterima UMPTN di UNSOED, jadi anak kos yang uang jajannya gak seberapa. Mau beli sesuatu, jualan dulu donk. Oh iya sempet ikut 2 MLM. Waktu aku kuliah kayaknya banyak banget deh yang nawarin begituan. Ada Or******, T******, A*****, C****, banyak sebenernya, tapi yang sempat masuk daerah kampusku kira-kira 4 MLM ini yah.

Kenapa aku tahu? karena aku itu punya rasa kepo yang tinggi, cocok sih masuk jurusan Biologi yang harusnya jadi peneliti, harus punya curiousity yang tinggi dan jiwa surveyor, hehehehe.

Waktu bulan puasa jualan es buah sama temanku satu kosan. Potong-potong buah, direndem sama air kapur, masukin plastik, jualin deh, laku? alhamdulillah.

Kerja pertama kali yang bergaji di radio. Kalo kerja bantuin dosen kan gak ada uangnya yah, palingan dapat uang makan sama nilai bagus udah alhamdulillah. Sempat jadi asisten laboratorium algologi (dunia alga) sama SPH (Struktur Perkembangan Hewan).

Waktu kerja di radio sih gak usah di tanya yah, tiap hari ngiklan terus, secara jiwanya radio itu dari iklan dan sponsor? betul? hehehe. Dulu di radio cuma iseng-iseng aja, 10 bulan doang, gak tahu lagu, keterima karena suara aku mirip managernya, yang dulu penyiar di radio lain, hehhe. So lucky I am.

Jadi penyiar gak pernah ada kepikiran di kepalaku, tapi karena nemenin temenku yang niat banget jadi penyiar, ikutin deh. Yang lulus malah aku, dianya gak. Weleh-weleh, padahal aku lagi sibuk susun skripsi. Tapi lumayan lah, gaji penyiar Rp 250.000,00 sebulan bisa buat bei ponsel fren jaman dulu, sama pulsa dan makan enak selama sebulan. Purwokerto gitu lho murah-murah.

Balik ke Depok kerja jadi Marketing tempat kursus. Nawarin orang dan instansi kaya sekolah  buat  masuk ke tempat kurus. Eh ternyata malah ditawarin jadi guru disekolah yang aku masukin proposal buat kerjasama kursus.

Tuhan selalu kasih jalan yang gak di duga. 

Mengajar disana selama 5 tahun, gak lepas dari jualan macam-macam. Dari minuman nata de aloe, fancy pao, pampers kain, pembalut kain, semua deh. Mulai gabung di MLM H********, E** dan M**.

Pindah ngajar di sekolah internasional, jiwa dagangnya masih aja nih, jualin produk islami anak A*******, yang punya produk tas, tempat makan, baju dan jilbab.  Tas M***** jadi reseller sepupuku.

Sampai hari ini udah resign dan jadi Nyonya Wijaya, masih aktif broadcast promosi barang. Sekarangpun masih juga kepikiran pengen jadi reseller barang kalau ada yang lucu.

Apakah aku sukses dan kaya dengan semuanya?

GAK! aku gak ada tabungan, aku gak bisa ngelakuin barang 100 pieces per hari, aku gak punya brand. Yang ada rugi. Alhamdulillahnya aku gak nombok atau punya hutang berpuluhan juta. Tapi aku gak ngerasain keuntungan dari SMA aku jualan ini itu.

Walaupun  ada hadist yang mengatakan bahwa 9 pintu rejeki itu dari berdagang, bahkan rasulullah saw juga melakukan perdagangan. http://pengusahamuslim.com/2043-9-dari-10-pintu-rezeki-di-perdagangan.html . Tapi sepertinya hadis ini belum berlaku sama aku.

Mungkin itu karena aku melakukannya mau offline atau online shopnya gak sesuai cara nabi berdagang http://www.kabarmakkah.com/2015/04/ingin-sukses-berdagang-ikuti-3-tips.html. Bisa juga dikarenakan manajemen keuanganku yang kacau, karena aku memakai modalku untuk kesenangan pribadi dan tidak memiliki catatan yang lengkap dan rinci. Plus gak fokus dan mudah tergiur dengan barang yang lebih keren sama gak teliti sama sistem yang ada. SEmangat di awal dan gak konsisten ngejalanin bisnisnya.

Gak ada salahnya sih Palugada, jadi member atau reseller di setiap produk yang ada di Indonesia atau bahkan luar negeri, tapi pastikan kamu tahu pangsa pasarnya dan punya kemampuan marketing yang oke.

Sekarang, setelah nikah, aku jadi punya guru yang hebat banget. Sebelum mulai aku pasti di tanya, yakin? manajemen keuangannya gimana? Sistemnya sudah paham? Jangan sampe nombok loh dek? dan setiap aku bilang aku sekarang jualan ini? yang kemaren gimana ? udah laku? Guru hebatnya suamiku.

hehehe, simple yah, tapi bikin aku jadi berpikir dua kali. Mungkin dulu waktu masih single suka-suka aku aja buat make uang jadi member ini itu, reseller ini itu, gak peduliin untung atau rugi yang penting bisa jalan-jalan, bisa makan-makan. Tapi sekarang nikah itu…. hehehe, banyak tanggungan yang harus dipikirin bareng, tabungan untuk ke depannya, jadi banyak yang di rem.

Pelan-pelan aku mau ngelunturin predikat ini dengan belajar fokus, jadi semua orang kenal aku karena aku pengusaha atau penjual apa gitu, sama niatin semua usaha aku itu untuk bantu orang lain  ( ippho santosa -red)dan  berdakwah di jalan allah.

Ada satu produk yang aku pertahankan sampai sekarang, gak punya stok, tapi masih suka promosiin. Harganya terbilang mahal tapi aku suka pesan yang terkandung di dalam produknya. Tapi tetap aku harus punya modal. Ini nih..

img_20161013_1208551

Ada pesan moral disana yang bisa disebarin ke setiap orang mulai dari anak kecil. Produknya dari jilbab, baju, tas dan lunch set semua ada pesan moralnya. Tapi lagi gak ada modal, hiks….

Sama busana ini…

img_20161019_0957251

Aku mau orang mengenalku sebagai penjual yang punya nilai dakwah, gak sekedar jualan dan dapat untung tapi dapat pahala juga, insyaallah.

Karena sekarang udah jadi ibu rumah tangga dan itu artinya modalnya 0 rupiah, aku sempat jadi bingung tujuh keliling. Untungnya sahabatku yang satu ini baik banget luar biasa.

Herni Ratnasari, teman satu kos, teman sekampus, teman main bareng. Jadi mungkin dia sedikit paham yah gimana aku orangnya. Diskusi singkat sama dia tentang cara dapetin modal, terciptalah flyer ini. Flyer ini di buatin sama suami tersayang dibantu mahasiswanya.

img_20161019_1350581

Bismillah, kita bikin gabungan nama kita nih Erick Wijaya dan Anisah Widyastuti. Jadilah Wijayastuti. Dimulai dari privat mudah-mudahan bisa lanjut jadi Wijayastuti Group yang isinya nano-nano.Dimulai dari kota Bandung, mdah-mudahan bisa Internasional. Jadi predikat Palugada bakalan tetep ada di aku tapi lebih yang terfokus dan ngejar dunia akhirat. Amiin. Semoga berkah.

img_20161013_1725391

Ini yang harus aku dan suamiku lakukan, supaya Allah bantuin kesuksesan, rejeki, kesehatan, apapun deh…. Dia nungguin kita buat bersimpuh.

Apapun usaha atau jualannya, lewat offline atau online shop niatkan bantuin orang, bantuin Allah. Insyaallah berkah dunia dan akhirat. Ini kisahjualanku,apa kisah jualanmu?

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s