Bapak…

27-11-2016 (6.23)

Hmh, biasa deh suamiku ngajakin jalan-jalan ke Tahura, tapi masih ngeringkuk di selimut, dibangunin nanti ya, sabar nes…. Gak papa deh hari ini dimaklumi karena katanya kepalanya berat dan sepertinya badannya panas dan meriang. Biar istirahat terus cepet sehat.

Hari ini dari bangun tidur alhamdulillah udah do’a pagi, olah raga dan nonton Korea, lumayan ngilangin bete. Saatnya ngeblog. Buka-buka FB liat gambar tentang ayah dan anak perempuannya. Duh jadi kangen sama bapak nih.

Kata Bunda, Bapak itu sayang banget sama aku. Waktu pulang kerja yang ditanya bukan Bunda, tapi lebih banyak aku. Maklum aku anak pertama jadi Bapak segitu protektifnya yah.

Bapak itu hobi olahraga banget. Ada dua olahraga yang disukainya badminton dan bersepeda.

Aku inget banget kalau setiap hari Rabu dan Jum’at bapak pulang dengan baju basah keringat karena baru pulang dari bermain badminton di hall Balai rakyat. Kadang beliau suka bercanda dengan melempariku bajunya yang basah keringat. Tapi sekarang Bapak udah gantung raket, ada masalah di saraf tulang belakangnya. Katanya sih saraf kejepit.

SEkarang olahraga favoritnya berenang, bunda juga suka ikutan. Tapi pernah aku khawatir banget waktu Bapak sampe gak bisa jalan, karena dipaksakan habis kecapekan kondangan terus berenang, hmh, panik banget rasanya, dan aku langsung minta suamiku untuk pulang tengokin bapak.

Kalau bersepeda, itu hobinya tiap sabtu dan minggu. Aku pernah diajak Bapak rally sepeda. Padahal waktu itu, aku baru bisa naik sepeda. Walhasil jatuh beberapa kali dan kakiku sempat kelindas ban.

Bapak bukan tipe yang romantis tapi sebenarnya beliau pemerhati sejati. Dulu waktu aku kecil, aku masih ingat kalo Bapak suka sekali cium aku, apalagi kalau habis bercukur. geli. I am her princess. Semua Bapak kasih buat aku, huhu jadi kangen pengen peluk. Sampe sekarang kalo anak-anaknya pamit, yang masih suka cium cuma aku, tapi bapak gak pernah nolak, hehe.

Waktu itu Bapak baru beli sepeda yang ada keranjang di depannya, dia taruh aku dikeranjang setiap pergi kemana-mana.

Perhatiannya luar biasa. Selalu khawatir sama semua anaknya kalau belum pulang sampai malam, tapi gak pernah telpon duluan biasanya Bunda yang dijadiin tumbal suruh tanya kemana anak-anaknya pergi.

Jarang senyum, makanya kalau Bapak sudah mulai ngajakinbercanda dan senyum, beliau sedang bahagia. Perawakannya tinggi besar dan putih. Orang bilang beliau mirip Pak SBY, mantan presiden republik Indonesia yang ke – berapa ya?

Kenapa Bapak pemerhati sejati? karena beliau tahu cowok favoritku yang bagaimana. Beliau juga jadi penengah dan pembelaku yang baik saat aku punya masalah degan siapa saja. Bapak selalu ada di saat aku membutuhkan dengan caranya. Bapak lebih sensitif dari Bunda.

Entah kenapa, bapak selalu lebih tahu kalau aku sedang ada masalah, daripada Bapak, entah Bapak ke adik-adikku.

Kayak kemarin, Bapak belum tidur karena menungguku pulang dari Bandung, sementara Bunda lupa. Hal-hal kecil yang membuatku bangga jadi anak Bapak. Waktu kita mau pulang malam harinya, beliau menyempatkan menelponku dan suami.

Ada hal unik dari Bapak. Males bawa ponsel. Padahal udah disiapin power bank kalo dijalan mati. Alasannya ponselnya terlalukeren. Aduh Bapakku.

Beliau orangnya murah sedekah dan suka membantu orang lain. Ganteng dan gagah lagi.

Bapak pernah menolong orang masuk kerja dikantornya. Sampai sekarang Pak Tatang suka kerumah kasih makanan atau hadiah-hadiah kecil sebagai rasa terimakasihnya ke bapakku.

Banyak kebaikannya yang gak bisa dirunut disini. Sabar dan perhatian sama anak-anaknya. Kadang suka ngeselin sih, karena ngeyel kalo dikasih tahu, dan selalu semaunya. Trus suka ngiming-ngimngin dikasih duit kalo kita berbuat baik, tapi gak bakalan sih cuma ngomong aja.

Gak pernah ngerayu bunda tapi setianya luar biasa. Ah, dulu akumerasa ingin memiliki suami yang berbeda dari Bapak, tapi sekarang baru ngeh kalo bapak banyak baiknya dan ada beberapa yang ada di suamiku :).

Satu lagi nih, disaat orang lain pengen dipanggil eyang dan dikeluarga kita panggilnya mbah. bapak maunya dipanggil sama cucunya kakek, duh semoga cepet bisa dipanggil kakek yah Bapak, artinya semoga aku dikaruniai anak dan adikku juga. Amiin.

You are my first love Dad πŸ™‚

Huhu… minggu pagi gini melow. Kamu kenangan sama Bapaknya gimana? Bakalan punya pasangan yang mirip sama Bapak atau kebalikannya,kenapa?

Advertisements

2 thoughts on “Bapak…

  1. Ny. Wijaya says:

    Balapan apa non? KAlo aku inget banget, pas baru bisa naik sepeda motor, diajakin nonton tong setan. Mungkin tujuannya memang supaya jadi takut naik motor dan gak nyoba-nyoba yah. Sekarang malah jadi jago naik motor, hehhe.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s