Om Telolet Om?

23/12/2016 (12.22)

Awalnya, aneh banget denger ini, kok kayak kampungan gitu ya? Tapi kalo pada lihat Featured Image aku pasti pada melongo. Udah viral bo!.

Sampai Barack Obama juga ikutan. Pemain bola artis dunia, bahkan udah dimasukin dalam aransement DJ dunia.

Kalo ditanya sama orang. ” Lo mau ikutan nis?” Jawabannya cuma 3 kata “Gak.” Kenapa?

Ini alasannya. Belakangan ini aku belajar untuk melihat banyak hal dari segi positif dan negatif.

Negatifnya dulu yah:

  1. Bahaya tahu, bus yang bunyiin telolet itu kan biasanya bis besar yang ada di jalan raya. Kebayang dong kalau bis itu sedang melaju kencang dan yang minta om telolet om, terlalu euforia sampe berdiri di depan bisnya, yang ada mati deh.
  2. Bikin macet, gara-gara viral ini. Banyak anak-anak, ibu-ibu, bapak-bapak, semua kalangan pada berbondong-bondong pengen ngerasain sensainya di teloletin sama supir bus besar antar Jakarta.
  3. Berisik. Bayangin kalo itu jam 3 malam atau tengah malam, waktu orang pada lagi nyenyak tidur , atau ada adik bayi yang lagi tidur nyenyak. Sakit kepala kalo bangun gegara kaget.
  4. Menurut aku sih, malu-maluin (apalagi kalo udah dewasa atau pake jilbab, hmh…. berasa murahan gitu, kaya nawarin diri, om mau om? kesannya yang aku tangkap jadi kaya gitu. Mungkin kalo masih kecil wajar lah, tapi kalo udah ABG bahkan dewasa, kayaknya kurang pas deh).
  5. Bus bunyi telolet ini bukan standarnya. Karena bisa bunyi seperti itu sudah dimodifikasi sama supirnya, makanya sekarang lagi di raziain sama polisi.
  6. Sosial media jadi banyak menampilkan viral ini. Tapi menurut aku pribadi banyak hal yang lebih penting di cermatin deh. Kaya bencana Aleppo, mendingngan OM ALEPPO OM. Terus kabar invasi besar-besaran Cina ke Indonesia. KAbar Ahok yang menistakan agama. Pemilihan gubernur. Hmh, kebesan teknologi memang harus dibarengin ilmu yang mumpuni.
  7. Ternyata orang Indonesia beneran bebek yah, kadang main ikutan aja om telolet padahal gak tahu apaan. Jadi gampang viral deh kayak bus challenge.

Positifnya

  1. Sosial media menurut sebagian orang lebih fun, karena isinya jadi om telolet om, walaupun ada beberapa yang mengaitkan om telolet om dengan yahudi. Tapi bikin aku bertanya-tanya juga sih? kenapa om telolet om baru viral sekarang? itu kan udah tradisi anak-anak kampung atau yang tinggal di pinggir jalan dari dulu.
  2. Mendunia, sampe dimasukin jadi lagu dan sudah ada gamenya.
  3. Supir bus malam jadi sedikit terhibur karena banyak yang ngarepin teloletnya.
  4. Ternyata banyak orang Indonesia yang suka tantangan, pemerintah bisa bikin negara Indonesia lebih oke dengan tantang mereka untuk berbuat baik, atau menjaga kebersihan dengan beragam challenge.

Itu aja sih menurut pendapatku. Jadi kamu yang paling tahu diri kamu sendiri. Seberapa viralnya sesuatu,, kamu pasti punya hati nurani. Kamu pasti bisa menentukan yang mana yang baik buat kamu yang mana yang gak. Bersosial media yang baik itu, menurutku memang harus pake hati. dengarkan kata hati mu aja. Nah, sekarang, menurut kamu “om telolet om” itu gimana?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s