Review Film Si Doel Movie 2

14 Juni 2019/09.00 WIB/ di ruang tamu rumah

Tanggal 12 Juni 2019 kemarin,aku ditraktir nonton film sama adikku Abdurrahman Januardi ditraktir nonton bareng sama Boenda di City Plaza. Namanya udah berubah dari Plaza Depok menjadi City Plaza,tampilan bagian depannya juga sudah berbeda dengan Plaza Depok,ada ornamen yang bisa berganti warna setiap beberapa waktu.

Pesan dia lewat tix.id baik banget emang adik bontotku nih. Nraktir Boenda sih sebenarnya,tapi dia males nonton jadi sekalian nraktir aku,Alhamdulillah. Dia kasih pilihan nonton Aladdin atau Si Doel Movie 2. Aku minta Boenda untuk pilih aja,karena dua2nya emang pengen ku tonton,hehe.

Boenda memilih Si Doel Movie 2,karena menurutnya film Aladin film hayali,lagian Boenda udah nonton Si Doel Movie 1. Sekalian nostalgia sama Belanda,dulu waktu masih kerja di BKPM (Badan Koordinasi Penanaman Modal) Boenda dah pernah sampe disana. Wah,anaknya malah belum pernah,paling lihat lewat film atau baca dibuku aja si jendela dunia ;).

Hmm,iklan film Indonesianya cukup banyak,durasi film 1 jam 45 menit sudah plus iklan yang entah berapa menit,hanya ingin menikmati dan bilang,alhamdulillah film Indonesia lebih banyak daripada film western.

Dateng dah mefet,gak masalah karena tinggal scan barcode trus print deh. Tapi pada hari itu aku gagal terus scan barcode,entah kesalahan di ponsel atau di mesinnya. Akhirnya kumasukkan nomer telpon dan kodenya. Sempat kaya orang linglung tiga kali pencet nomer adikku,ternyata di angka ke-8 memang berubah jadi bintang,hahaha,emang baru 2x sih pakai tix.id tapi waktu itu bisa scan barcode.

Oke… udah ya cerita sebelum nontonnya,eh belum2. Jajanannya yang suka dibawa sama mba2 cantik keliling ruang bioskop naik guys. Biasanya 25 ribu dapet soft drink dan popcorn sama wafer 1 atau bolu. Sekarang 45 ribu dapet wafernya 2 gepok yang langsing2,weleh2.Jajanan mihil.

Jeng2… film.dimulai,eh ternyata iklan film based on the true storynya Nisa Sabyan,duh ngeselin,sampe pas udah mulai Boendaku jadi nanya,ini film udah mau mulai belum sih mba,iklan mulu kaya di tv,hehe… sabar Boen,alhamdulillah mulai deh fimnya.

Settingan rumah betawi langsung membuat kita yakin film Si Doel Movie 2 dimulai.

So far menurutku,pada film Si Doel Movie 1,penonton di ajak ketawa ngakak dan keluar dengan perasaan bahagia karena Bang Mandra. Akting lucunya di film ini kuat banget,walaupun adegan romantis Sarah dan Doel juga lumayan dapet sih. Tapi menurutku pribadi,unsur kelucuan Bang Mandra menutupi unsur keromantisannya Sarah dan Doel. Hmm,dari awal sih keromantisan mereka memang kurang greget ya,entah gimana feelnya gak dapet untuk dua orang suami istri yang udah gak ketemu lama (14 tahun). Feeling baru terbangun saat Doel mau pulang ke Indonesia.

Dul kecil mainnya cukup lumayan,kalau Sarahnya kenapa menurutku datar ya. Kalau Hans sudah sesuai porsinya. Atun juga,Abi anak Atun juga. Dari Si Doel Movie 1 sampai 2,aku ancungin 4 jempol buat Zainab. Gerakannya sama naskahnya gak banyak,tapi pesannya nyampe ke penonton.

Mak Nyak juga hebat,dengan segala keterbatasannya dia bisa menghafal banyak teks,luar biasa. Rano Karno sebagai Doel aktingnya sesuai dengan karakternya.

Di Si Doel Movie 2, sepanjang durasi film Rano Karno’s Film membuat penonton merasakan kesedihan,bahkan tak jarang beberapa penonton berurai air mata,termasuk aku. Hahaha,suer aku tuh termasuk yang melow,tapi kalo film yang ditonton basi dan gak menusuk hati ya gak nangislah,kalo gak lucu juga gak akan ketawalah.

Hmm,Zainab benar2 bisa memerankan perasaan sebagai istri siri yang diperbatasan rasa,saat harus mengikhlaskan cintanya pada Doel atau bertahan. Dan sepertinya Zainab menampakkan gejala kalau dia lagi hamil,tapi belum pasti sih,karena saat adegan terakhir film Doel baru saja mengajak Zainab ke dokter. Hehe,gak mungkin nih penontonnya gak penasaran.

Duh,pengen banget spoiler ya,tapi aku gak deh,mending nonton deh biar ngerasain pilunya jadi Zainab.

Nah,momen saat Sarah ketemu sama MakNyak dan mengenalkan Dul kecil sebagai cucunya,aku ngerasa gak ada feel haru atau apa gitu yang greget,akting Zainab terlalu kuat,jadi penonton wabilkhusus aku lebih fokus ke Zainab.

Terlalu timpang akting mereka. Atau mungkin akunya sudah baper karena tahu Sarah tuh salah,Zainab benar ya? Hehe,makanya nonton aja deh ya,biar punya opini sendiri,hehe.

Pesan yang mau disampaikan di film ini juga blur. Penolakan poligami atau setuju poligami. Antara nikah siri dan nikah sah. Hmmm abu2 dibahasnya disini.

Doel di film yang kedua ini aktingnya cukup natural sebagai seorang suami yang gak tahu harus memilih atau mengambil keduanya.

Yang bikin kesel,saat penonton termasuk aku mengharapkan semua jawaban ada di film kedua ini,tetiba film berakhir dengan menggantung,gak lama ada tulisan saksikan jawabannya di Si Doel Movie 3,kesel dah macam sinetron tersanjung tapi mainnya di bioskop,iya ga? Tapi jujur Rano Karno pintar mengemasnya,karena penasaran juga dengan keputusan si Doel. Ah,aku sudah terjebak dalam film ini. Karena penasaran,pasti aku akan nonton si Doel Movie 3.

Satu hal lagi nih yang bikin aku penasaran,apakah Zainab beneran memarut tangannya secara totalitas peran,atau di rekayasa? Kalau sampai iya berarti akting dia memang luar biasa wajib dapat penghargaan.

Yang belum nonton,buruan deh nonton filmnya mumpung masih tayang. Kmrn sestudio 3 penuh banget.Rano Karno emang juara deh.Suasana di Bioskop. Selfi dulu sama Boenda,adikku paling bisa nyenengin orang ;).Selfi dulu sama Boenda.

Selamat menonton dan bernostalgia dengan serial Doel yang tayang di RCTI ya :).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s